POTENSI BIJI DAN EKSTRAK BIJI TERATAI (Nymphaea pubescens Willd) SEBAGAI PENCEGAH DIARE PADA TIKUS PERCOBAAN YANG DIINTERVENSI E.coli ENTEROPATOGENIK

Yuspihana, Fitrial and Made , Astawan and Soewarno, T. Soekarto and Komang, G. Wiryawan and Tutik, Wresdiyati (2012) POTENSI BIJI DAN EKSTRAK BIJI TERATAI (Nymphaea pubescens Willd) SEBAGAI PENCEGAH DIARE PADA TIKUS PERCOBAAN YANG DIINTERVENSI E.coli ENTEROPATOGENIK. Agritech, 32 (3). pp. 308-317. ISSN 0216-0455

[img]
Preview
Text
Gabung.pdf

Download (3420Kb) | Preview

Abstract

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui komponen fitokimia yang terdapat pada biji teratai dan ekstrak etil asetat biji teratai dan mengetahui aktivitas antibakterinya terhadap E.coli penyebab diare (E.coli Enteropatogenik K1.1, EPEC K1.1) pada tikus percobaan. Perlakuan diberikan pada tikus jantan jenis Sprague Dawley (berat 140 ±5 g) selama 28 hari. Tikus percobaan dibagi menjadi 4 grup yaitu, grup 1, kontrol (mendapatkan ransum standar), grup 2 yang mendapat ransum yang disubstitusi tepung biji teratai (18,7 g/100 g), grup 3 yang mendapat ransum yang disubstitusi FOS (Fruktooligosakarida, 6 g/100 g), dan grup 4 yang mendapat ransum standar dan ekstrak etil asetat biji teratai (17,8 mg/ml). Setelah 2 minggu perlakuan ransum, tikus percobaan diintervensi secara oral dengan 0,3 ml dari 106 CFU/ml EPEC K1.1 selama 1 minggu sehingga diare. Aktivitas biologis ransum perlakuan diamati dengan mengamati bobot badan, konsumsi ransum per hari, efisiensi ransum, total mikroba, total E.coli dan total bakteri asam laktat dari isi sekum tikus percobaan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa biji teratai mengandung alkaloid, flavonoid, steroid, glikosida, tanin, saponin, dan triterpenoid, sedangkan ekstrak etil asetat biji teratai mengandung alkaloid, flavonoid, tanin, glikosida, saponin dan triterpenoid. Substitusi biji teratai pada ransum mampu menurunkan total E.coli isi sekum, baik setelah intervensi maupun setelah intervensi EPEC dihentikan. Sementara pemberian ekstrak biji teratai mampu menurunkan total E.coli isi sekum setelah intervensi dihentikan. Efisiensi ransum pada grup yang disubstitusi biji teratai lebih tinggi dibandingkan kontrol dan ekstrak biji teratai (P<0.05). Perlakuan substitusi biji teratai, dan pemberian ekstrak biji teratai dapat mencegah kerusakan pada vili usus halus akibat dari serangan E.coli enteropatogenik. Berdasarkan penelitian ini, baik bjii teratai maupun ekstrak biji teratai mengandung senyawa aktif yang mampu mencegah dan menghambat pertumbuhan E.coli penyebab diare.

Item Type: Article
Subjects: R Medicine > RV Botanic, Thomsonian, and eclectic medicine
Divisions: Fakultas Perikanan > Teknologi Hasil Perikanan
Depositing User: Mr Abdur rahman
Date Deposited: 24 Oct 2013 21:36
Last Modified: 24 Oct 2013 21:37
URI: http://eprints.unlam.ac.id/id/eprint/114

Actions (login required)

View Item View Item